Facebook Twitter
electun.com

Memahami Bagaimana Turbin Angin Menghasilkan Tenaga

Diposting di September 15, 2023 oleh Rickey Tenamore

Tenaga angin dikenal sebagai sumber daya terbarukan karena tidak diragukan lagi akan bersama kita asalkan sinar matahari berdetak di bumi. Angin benar -benar merupakan ciptaan panas yang dibuat oleh benda -benda yang mulai menghangat di bawah matahari tanpa henti. Benda-benda tertentu lebih cepat pemanasan daripada yang lain. Ketika ini terjadi, angin terbentuk. Saat panas naik dari benda yang lebih panas, udara dingin bergegas langsung ke mengisi celah. Proses bergegas ini, tak perlu dikatakan, angin.

Tenaga angin jelas menarik bagi para ilmuwan dan perusahaan energi. Ini benar -benar relatif murah dan akan dengan mudah diikat ke kisi -kisi utilitas saat ini yang memakan kapasitas ke negara. Pertanyaan dengan tenaga angin jelas bagaimana tepatnya menghasilkan energi yang cukup dari kapasitas angin untuk memastikannya layak. Diskusi lengkap bermuara pada generator angin.

Turbin angin akan menjadi perangkat yang menangkap angin dan mengubah energi yang melekat menjadi listrik. Prosedur ini bekerja sama dengan bendungan tenaga air. Karena angin menyentuh turbin, bilah menangkapnya dan berputar. Gerakan pemintalan kemudian menghidupkan turbin, yang menendang listrik. Satu -satunya perbedaan nyata antara kedua proses Anda adalah kami telah mendiskusikan angin daripada air.

Bendungan tenaga air tunggal dapat menciptakan sejumlah besar listrik, tetapi pabrik angin tidak bisa. Mengapa? Nah, air yang terburu -buru dengan cara bendungan terkondensasi di bawah beratnya sendiri. Ketika dilepaskan ke generator shutes, selain itu, ia berjalan pada sudut vertikal yang dekat untuk meningkatkan kecepatan air dan generator output engkol. Dengan angin, kedua faktor ini tidak ada. Seseorang mungkin tidak memanfaatkan angin pada dasarnya untuk menyalakan pabrik angin. Sebaliknya, Anda harus menyiapkan lusinan dan juga banyak pilihan turbin untuk menciptakan cukup banyak listrik. Seperti yang Anda bayangkan, ini dapat menyebabkan masalah.

Masalah terbesar dengan tenaga angin mungkin jumlah turbin memiliki kebutuhan untuk menghasilkan listrik yang cukup. Karena turbin menjadi lebih baik dan lebih besar, orang masih membutuhkan jumlah yang signifikan untuk menciptakan energi yang cukup nyata. Kedua solusi utama sudah lama dan baru. Solusi lama adalah menemukan petak besar tanah kosong untuk turbin. Dengan populasi yang tumbuh, itu masih relatif sulit dan mahal. Solusi baru adalah membangun ladang angin di laut. Ini jauh lebih masuk akal karena angin di laut hampir terus -menerus di sana dan "tanah" tidak mahal.

Pada akhir hari Anda, para ahli memperkirakan tenaga angin akan memperhitungkan hingga 20 persen dari sebagian besar kebutuhan energi kita dalam 2 dekade ke depan. Dengan perbaikan lebih lanjut dan penggunaan platform lepas pantai, kuantitasnya bisa lebih tinggi.